Warga Bantaran Kali Mati Bekasi Khawatir Ada Longsor Lanjutan – Klik Bekasi
Connect with us
BEKASI WEATHER

Warga Bantaran Kali Mati Bekasi Khawatir Ada Longsor Lanjutan

Bantara Kali Mati yang mengalami longsor/AntaraFoto

Berita

Warga Bantaran Kali Mati Bekasi Khawatir Ada Longsor Lanjutan

Rumah penduduk di lokasi itu hanya ditopang tanah merah sebagai pondasinya, sebagian besar pondasi sudah tergerus sungai.

Warga di sepanjang bantaran Kali Mati, Kelurahan Margahayu, Kecamatan Bekasi Timur, Kota Bekasi, resah dengan ancaman tanah longsor lanjutan.

“Tanah di pinggiran Kali Mati mulai rapuh akibat erosi sungai. Bahkan di RT 08 RW07 sudah sempat terjadi longsor pada Minggu (6/12/2015) malam,” kata salah satu warga setempat Rahmat (51) di Bekasi, Jumat (11/12/2015).

Menurut dia, lonsor di lokasi itu berlangsung sekira pukul 22.00 WIB saat hujan lebat melanda kawasan setempat dan mengakibatkan air Kali Mati nyaris meluap.

“Tiba-tiba ada suara bergemuruh, ternyata pas kita lihat ada pagar setinggi 2,5 meter dengan panjang sekira 5 meter yang membatasi rumah warga ambruk dan pondasinya longsor,” katanya.

Permukiman penduduk di bantaran Kali Mati berada di ketinggian sekitar 1,5 meter dari permukaan sungai.

Rumah penduduk di lokasi itu hanya ditopang tanah merah sebagai pondasinya, sebagian besar pondasi sudah tergerus sungai.

“Ada sekitar 10 rumah yang berjajar di pinggir Kali Mati. Salah satunya rumah milik H Yuhyar yang sudah terkena longsor pada sebagian pondasinya karena terletak pas belokan sungai,” katanya.

Sementara itu, istri Yuhyar, Yuyum (53), mengaku menderita kerugian materi hingga Rp 30 juta akibat peristiwa longsor tersebut.

“Pagar rumah saya roboh, kandang berisi 12 ekor kambing nyaris tertimpa. Kalau diperbaiki butuh biaya Rp30 juta lebih untuk membuat pondasi dan pagar setinggi 2,5 meter dengan panjang 5 meter,” katanya.

Dia berharap agar pemerintah melalui instansi terkait dapat segera membenahi kondisi tebing sungai agar aman dari longsor.

“Kalau bisa tanggulnya dipermanenkan agar kuat menahan pondasi bangunan rumah,” katanya.

Hingga berita ini dibuat, kondisi longsor belum mengalami perbaikan dan yang nampak hanya tumpukan karung tanah merah hasil perbaikan swadaya warga setempat. (Antara/Res)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Berita

To Top