Pengakuan Pembunuh Warga Jatiasih yang Nunggak Cicilan Rentenir Rp 15.000 – Klik Bekasi

Pengakuan Pembunuh Warga Jatiasih yang Nunggak Cicilan Rentenir Rp 15.000

Pembunuh Nensi Pupulawati (38), warga Kampung Kebantenan RT 05/10, Jatiasih, Kota Bekasi, akhirnya ditangkap polisi tanpa perlawanan.

Kepolisian Sektor Jatiasih menangkap pelaku di daerah Rawa Malang, Kecamatan Cilincing, Jakarta Utara, hari ini. Pelaku memiliki nama asli Wiharsono Lambot Martua dengan nama samaran Alex Marbun. Ia berusia 20 tahun/

Kepada wartawan, Alex mengaku tindakan itu dilakukan secara spontan. Dia merasa jengkel karena kakinya disiram segelas air oleh korban. Bahkan dia berdalih, yang memulai tindak kekerasan itu adalah korban, bukan dirinya.

“Dia yang duluan mencekik leher saya, lalu saya balas dengan mencekiknya dan membenturkan kepalanya di aspal,” kata Alex saat ditemui di Mapolresta Bekasi Kota pada Selasa (1/9).

Melihat korbannya tersungkur, lantas Alex langsung diamankan warga. Namun dia berhasil lolos dari jeratan warga, ketika perhatian warga tengah terfokus dengan kondisi korban.

Tak disengaja, rekan Alex bernama Victor datang ke lokasi menggunakan sepeda motor. Awalnya, kedatangan Victor ke sana hendak menagih utang, namun saat didesak Alex akhirnya mereka berdua pergi.

Di pertengahan jalan, Alex akhirnya mengaku, telah menganiaya nasabahnya hingga korban tak sadarkan diri. “Saya takut diamuk massa, makanya kabur saat Victor datang ke lokasi,” ujar Alex.

Alex mengatakan, sebetulnya dia bekerja sebagai debt collector (penagih utang), bukan rentenir. Dia akan memperoleh imbalan sebesar lima persen, bila berhasil mencari nasabah. Kegiatan ini, sudah ia tekuni sejak dua tahun silam.

“Saya cuma nagih uang aja, yang punya bisnis ini bos,” kata dia yang masih membujang.